Sahabat Baru :)

Rabu, 6 Ogos 2014

IPGKP...dunia baruku!


Gagahlah diri utk terus bertapak ke dunia baru!

In shaa Allah telah Ku lewati redha kedua ibubapaku walaupun terpaksa titiskan peluh dan air mata.

Semoga aku akan sampai ke seberang sana dgn jayanya ^____^"

dan Semoga redha Allah bersama-sama keinginan Ma & Abah.

Qawiy Farisya!




Menjadi guru dan pendidik utk diri daif ini dulu sebelum menjadi pendidik anak bangsa.

Kalau bukan kamu, siapa lagi?

Allah beri apa yang terbaik.

Bersyukurlah sentiasa!

Sejujurnya, separuh jiwaku masih di UIA.

Maaf. Aku terlalu rindu.

**YaAllah, permudahkanlah segala urusanku. Tetapkanlah hatiku pada jalan yang benar-benar tepat utkku.**




Rabu, 18 Jun 2014

Kerana Dia sayangkanku . . .

Bismillah.

“Wahai hamba-hamba yang melampaui batas kepada diri sendiri.
Janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah.
Sesungguhnya Allah mengampuni semua dosa-dosa.
Sungguh, Dialah yang Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

**Entri kali ini nak tiup semangat utk sahabat-sahabat saya =)



Kerana saya terlalu sibuk dan tak sempat duduk dan dengar masalah awak, saya cuba berkongsi kekuatan yg saya ada melalui tulisan hati ini ye.

Awak,
Bilang pada jiwa bahawa ia kena terus bertahan dan kuat kerana mukminah itu tidak tergoncang jiwanya kerana mehnah. Mehnah itu tanda pegajaran dari Allah, tanda kasih sayangNya utk kita dan penghapus dosa-dosa yang lalu.

Bilang pada hati jangan ia mati. Kosongkan hatimu, isilah dgn kedamaian dan kecintaan yang membawa kamu dekat dan kembali pada Dia. Bisikan jahat itu cuma pengganggu maka kamu harus lawan dan tewaskan.

Bilang pada diri berdoalah sentiasa. Doa itu kerja hati, doa itu ibadah. Hari ini tanpa kita berdoa pun Allah memberi nikmat bersuara, nikmat sihat dan nikmat iman tapi itulah kita yang jarang sedar dan bersyukur. Tidak mahu berdoa kerana terasa sudah penat. Selama ini berdoakah kita dgn harapan? Berdoalah bukan meminta!

Hari ini Allah uji kita kerana Dia terlalu sayang pada kita. Kita lalai sedikit je tapi dia cuba tarik kita dekat dgn Dia sbb mmg fitrah kita nak bergantung pada Dia bila rasa susah dan longlai, kan?


Beruntugnya kita . . . tak dibiar memandu hidup sendiri!


Allah tak kejam dgn kita =)



    Sungguh! Dia lebih tahu apa yg terbaik. Bersangka baiklah pada Dia. Hari ini mungkin kemahuan kita tak dipenuhi kerana Dia lebih bersedia utk memenuhi keperluan kita. Janganlah terlalu marah dan merajuk dgn Dia. Dia tidak beri apa yg kita nak sbb Dia sayang kita, Dia nak jaga kita. Mungkin kalau kita dapat apa yg kita minta walhal ia tidak baik utk kita akan jadikan kita jauuuhh dari Dia. Maka, lebih baiklah kecewa saat Dia bersedia menggantikan kebaikan yg tidak diberikan itu dengan yang lebih baik, kan? Daripada Dia merajuk dgn kita. Ingat! Marah Dia, merajuk Dia tak sama dgn kita. Saat kamu mencintai apa pun di dunia ini maka letaklah Dia yang paling atas, insyaAllah kamu lebih redha menerima segala apa pun pada hari depan.



Ayuhlah!
Kita berpimpin tangan dan berjalan dgn penuh harapan walaupun hidup tak selalu senang.

Senyumlah!
Walaupun hati tak mampu lagi bertahan

Maafkanlah!
Walaupun diri kita sudah cukup terluka.

Cukuplah!
Memberi alasan walaupun cuba ingin menyatakan kebenaran.



   Sejujurnya, tulisan ini juga utk diri sendiri. Terlalu lama jiwaku lena tanpa tarbiyah.
Maka kali ini aku ini bangun! Jom awk =)



Disini kita bermula. Menjadi hamba kepada Dia.

By Sahabatmu: Nur Izni Farisya Binti Mohmad Yusof.





Isnin, 28 April 2014

What the . . .?

Assalamualaikum and Hello!



Just wanna be yr fav hello and the hardest gudbye!

anyway,

miss u!

ok then, bai~ Hee.

peace.

Sabtu, 26 April 2014

Love!

'Tap on my window, knock my door,
I, wanna make you feel beautiful...'


Good Evening Sunshine :)

'Love never dies.
You are loved if you learn to love,'

I miss home.
So quiet here.
Well, it should be.
It's Saturday.
Just finished my assignments.
Oh well...

'Will you stay awake for me,
I don't want to miss anything,
I will share the air I breathe,
I'll give you my heart on a string,

I just don't want to miss anything.'

Jumaat, 25 April 2014

Nilai Persaudaraan.

Assalamualaikum semua =)



وعن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال‏:‏ ‏"‏إياكم والظن، فإن الظن أكذب الحديث، ولا تحسسوا، ولا تجسسوا ولا تنافسوا، ولا تحاسدوا، ولا تباغضوا، ولا تدابروا، وكونوا عباد الله إخوانًا كما أمركم‏.‏ المسلم أخو المسلم، لا يظلمه، ولا يخذله ولا يحقره‏.‏ التقوى ههنا، ‏"‏ ويشير إلى صدره ‏"‏بحسب امرئ من الشر أن يحقر أخاه المسلم، كل المسلم على المسلم حرام‏:‏ دمه، وعرضه، وماله، إن الله لا ينظر إلى أجسادكم، ولا إلى صوركم، ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم‏"‏‏.‏ وفي رواية‏:‏ ‏"‏لا تحاسدوا، ولا تباغضوا، ولا تجسسوا، ولا تحسسوا ولا تناجشوا وكونوا عباد الله إخوانًا‏"‏‏.‏ 

وفي رواية‏:‏ ‏"‏لا تقاطعوا، ولا تدابروا، ولا تباغضوا ولا تحاسدوا، وكونوا عباد الله إخوانًا‏"‏‏.‏ وفي رواية‏:‏ ‏"‏لا تهاجروا ولا يبع بعضكم على بيع بعض‏"‏‏.‏
‏                             
                  (‏‏(‏رواه مسلم بكل هذه الروايات، وروى البخاري أكثرها‏)‏‏)


Abu Hurairah (May Allah be pleased with him) said:
The Messenger of Allah (ﷺ) said, "Beware of suspicion, for suspicion is the worst of false tales. Do not look for other's faults. Do not spy one another, and do not practise Najsh (means to offer a high price for something in order to allure another customer who is interested in the thing). Do not be jealous of one another and do not nurse enmity against one another. Do not sever ties with one another. Become the slaves of Allah, and be brothers to one another as He commanded. A Muslim is the brother of a Muslim. He should neither oppress him nor humiliate him. The piety is here! The piety is here!" While saying so he pointed towards his chest. "It is enough evil for a Muslim to look down upon his Muslim brother. All things of a Muslim are inviolable for his brother in Faith: his blood, his wealth and his honour. Verily, Allah does not look to your bodies nor to your faces but He looks to your hearts and your deeds."

Another narration is: "Do not feel envy against one another; do not nurse enmity; do not spy on one another and do not cheat one another. Be Allah's slaves, brethren to one another."

Another narration is: "Do not have estranged relations with one another. Do not nurse enmity and do not feel envy against one another. O Allah's worshippers! Be brothers!"

Another narration is: "Do not estrange mutual relations and do not intervene into the transaction which is likely to be settled with another person."

[Muslim].

**Alhamdulillah, kelas Hadis sudah berakhir semalam =) #prayforfinalexam


     

Jumaat, 11 April 2014

Kutunggu,Datanglah Jawapan!

بسم الله الرحمن الرحيم

9 April 2014.

Hari yang penuh dengan rasa yang tidak boleh di terima jiwa.



Jujur!

Lepas dapat result SPM 2012 dulu, perasaan 'dilema' sebeginilah yang paling tidak suka.

Sekali lagi jiwa dan hati ini diuji,

Allah. Allah.

Hamba bersyukur dikhabarkan layak ke Interview IPG Bandar Tun Razak.

Sungguh tidak sangka sebab tempat tu tak jauh pun kalau nak pegi.

Tiba-tiba terfikir sendiri:

"U nak pegi ke Sya? U'll finish yr foundation in this year kan? so, next year dah masuk Gombak pun."

Ok, Masa utk rujuk gulahati-gulahati dirumah.

Everyone said: YOU BETTER GO.

Minda semakin Celaru!

YaAllah,

Sungguh aku tidak ingin kecewakan kedua Ibu bapaku,

aku tahu, mereka pernah berharap utk aku berada di situ,

tetapi aku sendiri tidak tahu apa yg terbaik utkku.

YaRahmah,

Engkaulah sebaik-baik Pengatur.

Tunjukkanlah jalan yg terbaik utkku.

Hamba mohon YaAllah.

Ampunilah dosa-dosa hamba jika itu yg menjadi hijab yg tidak mampu hamba melihat kebaikan mana yg patut hamba pilih dan jalani.

Hidupku. Matiku. Semua dalam rencanaNya.




Rabu, 2 April 2014

When Dakwah Steal Your Heart =)

                                                  بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Assalamualaikum semua =)

!صباح الخير

.لعلكم في رحمة الله عز وجل, أنشأالله

Entri kali ini nak tunai janji dengan Ukhti saya ^^


Bulan lepas ada pegi talk and Ukhti Farra minta saya share sedikit isi talk tu, 

sekarang ni datang menulis disini nak share dengan semualah. insyaAllah.

^___^" 

Tajuk talk: Bila Dakwah Mencuri Hati Anda.

Disampaikan oleh: Ustaz Idrus B. Ali.

Firman Allah SWT dalam Surah al-imran 3:110 :


Talk kali ni nak bincangkan perkara yang sangat penting yang perlu kita tahu sejak kita dah libatkan diri kita dalam aktiviti dakwah supaya kita terus istiqamah utk sampaikan dakwah kepada semua org, tak kiralah sahabat sendiri ke, keluarga sendiri ke bahkan sesama umat Islam sendiri. InsyaAllah.

Ustaz ada sebut realiti dunia dan umat Islam hari ini ialah:

1) Kita hidup di zaman yang mana Islam tak lagi memimpin dunia. Atau dalam bahasa saya nya, ramai tapi tak berpengaruh pun.

2) Keadaan umat Islam pula amat menyedihkan dan sangat mengkhuatirkan. Pd pendapat saya jgk, Sebahagian besar kehidupan manusia hari ni sangat jauuuhh dari Islam ( dr segi kita taat pd perintah Allah dan kita tinggal apa yg dilarang)  Wa nauzubillahi min zalik.

3) Keadaan dunia pula dikuasai oleh org2 kafir. Kata saya, tengok saja hari ni, budaya kehidupan mereka mempengaruhi dan meresap dlm kehidupan umat Islam.

kita simpulkan disini:

   Punca Umat Islam ni berada dibelakang kerana Kita sendiri tak yakin dengan kembali kepada Islam secara keseluruhannya tu adalah satu-satu jalan utk kita raih kemuliaan Umat Islam!

Kenape kita mesti terus berdakwah?

  Dakwah ini adalah tugas yang diwariskan Rasul kepada kita dan yang diperintahkan Allah agar setiap dari kita melaksanakannya. Mafhum Allah, sebaik-baik manusia adalah mereka yang melaksanakan dakwah dan mengajak manusia beribadah kepada Allah.

InsyaAllah, kita mampu lakukan! =)

Jom siapkan diri semua!

   Tugas ini adalah kewajiban kita semua bukan khusus kepada mereka yang belajar course agama sahaja atau bukan jgk wajib kpd Ustaz sahaja. Islam tidak pernah kenal pengkhususan dan pembatasan dlm berdakwah. Tapi kalau kita sedar yg ilmu kita tak cukup tu kenalah siapakan diri belajar ilmu Syari'e jugak supaya kita mampu berdalil menggunakan Al-Quran dan Sunnah. InsyaAllah, bila kita hiaskan diri dengan niat mulia ini akhlak kita juga terjaga ^^

Okay, memandangkan entri ni dah nak sampai hujung. Saya share sikit adab yang kita kena jaga bila kita berdakwah.

  • Mesti Ikhlas
  • Kena tahu apa yang kita nak dakwah
  • Harus 'kenal' keadaan org yang kita nak dakwah
  • Bila ada kesempatan, kita manfaatkan utk dakwah
  • Perhatikan waktu dan keadaan jgk ye. Jgn nak ikut mood kite je. hehe
  • Berdakwahlah dengan berhikmah supaya dapat sentuh hati yang org kita nak dakwah
  • Penting! Jgn pandang rendah pd org yg kita nak dakwah
  • Jgn mudah jemu dan sabar bila ditolak
  • Kebaikan yang kita ada tu (cthnya Ilmu) kita guna pd dakwah
  • Last, sentiasa berdoa pd Allah dan mintak pertolongan Dia

هل انتن متأكدن؟



.انشأالله


Wallahualam, walhamdulillah.

   **Semoga bermanfaat.

Ahad, 23 Februari 2014

HADIS 6 : HALAL - HARAM - SYUBHAT


صلى الله عليه عَنْ أَبِي عَبْدِ الله النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْر رَضِيَ الله عَنْهُمَا قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ الله
وسلم یَقُوْلُ: (( إِنَّ الحَلاَلَ بَيِّنٌ وَإِنَّ الحَرَامَ بَيِّنٌ وَبَيْنَهُمَا أُمُوْرٌ مُشْتَبِهَاتٌ لا یَعْلَمُهُنَّ آَثِيْ رٌ
مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدِ اسْتَبْرَأَ لِدِیْنِهِ وَعِرْضِهِ وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي
الحَرَامِ آَالرَّاعِي یَرْعَى حَوْلَ الحِمَى یُوشِكُ أَنْ یَرْتَعَ فِيْهِ. أَلاَ وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمَى، أَلاَ وَإِ نَّ
حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ. أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ آُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَ دَالْجَسَدُ آُلُّهُ، أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبُ)).
رواه البخاري ومسلم.


Dari Abi 'Abdillah Annu'man bin Basyir RA telah berkata: "Aku telah mendengar Rasulullah SAW telah bersabda:

" Sesungguhnya sesuatu yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan diantara keduanya ada perkara yang samar-samar yang kebanyakan manusia tidak mengetahui. Maka barangsiapa menjaga dirinya dari barang-barang (perkara) yang samar itu, maka ia telah membersihkan agamanya dan kehormatannya, dan barangsiapa yang jatuh dalam melakukan perkara yang samar-samar itu, maka ia telah jatuh dalam perkara haram seperti pengembala di sekeliling tanah larangan (halaman orang), lambat-laun ia akan masuk ke dalamnya. Ingatlah bahawa tiap-tiap raja ada larangannya. Ingatlah bahawa larangan ALLAH adalah apa-apa yang diharamkanNya.
Ingatlah bahawa dalam jasad itu ada sekerat daging, jika ia baik, baiklah jasad seluruhnya, dan jika ia rusak, rusaklah jasad seluruhnya. Ingatlah, itu adalah hati."

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim

rujukan;

Kitab Hadis 40



Keteranagan Penulis :

Alhamdulillah, Ramadhan kali ini sekali lagi telah mempertemukan kita dalam perbincangan mengenai isi kandungan yang terdapat dalam Hadis 40. Tajuk kali ini adalah HALA - HARAM - SYUBHAT yang mana merupakan salah satu daripada perkara yang menjadi rutin dalam penghidupan kita seharian. Moga dengan sedikit ilmu yang dibekalkan ini, amal ibadat kita akan bertambah baik dari masa ke masa. InsyaALLAH. 

          Dalam hadis yang keenam ini terdapat 4 pokok utama yang perlu diperjelas dan diperbincangkan secara rapi supaya ianya lebih jelas dan nyata. Perkara pertama yang menjadi persoalan adalah Barang yang padanya adalah Haramdiikuti Barang yang padanya adalah HalalBarang yang padanya adalah Syubhah dan Persoalan Hati. Empat aspek ini akan cuba kita kupas dengan lebih mendalam supaya sudut pemahaman kita lebih meluas dan terjaga. InsyaALLAH.

1. Barang yang padanya adalah Haram

Dalam hadis diatas, adalah dinyatakan bahawa perkara yang haram itu adalah jelas dari sudut hukumnya dan terang-terangan dinyatakan di dalam Al-Quran mahupun Hadis. Sebagai contoh, hukum memakan babi telah nyata di dalam Al-Quran adalah Haram sebagaimana berikut:

"Sesungguhnya ALLAH hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah dan daging babi"
Surah al-Baqarah (2;173)

Jika dirungkaikan, masih terdapat banyak lagi hukum-hakam yang telah dinyatakan jelas oleh ALLAH SWT baik di dalam Al-Quran mahupun melalui Hadis-Hadis Rasulullah SAW. Hendaklah difahami bahawa barang yang haram itu bukanlah semata-mata terletak kepada makanan mahupun minuman semata-mata bahkan jua kepada semua aspek kehidupan. Sebagai contoh, zina itu adalah haram dan jijik di sisi Islam. Menfitnah juga merupakan satu perbuatan yang haram.

Ibn Battal menyatakan bahawa apa yang dinaskan oleh Allah s.w.t tentang keharamannya maka ia adalah haram yang jelas. Ianya boleh didefinisikan sebagai sesuatu perkara yang dilarang oleh syariat melakukannya dengan larangan yang pasti, yakni tidak boleh berubah, sehingga mendedahkan sesiapa yang melanggar larangan itu kepada siksa Allah s.w.t. di hari akhirat, dan ada kalanya boleh menyebabkan dia menerima siksa yang ditetapkan oleh syariat juga di dunia. Menurut ilmu usul al-Fiqh pula, haram ialah khittab Allah yang menuntut supaya meninggalkan sesuatu perbuatan dengan tuntutan secara pasti iaitu suatu perbuatan yang diberi pahala apabila menjauhinya dan berdosa serta mendapat seksa jika dilakukan.

Sesuatu perkara yang dinaskan di dalam al-Quran dan al-Hadith, dapat diketahui keharamannya melalui lafaz haram, lafaz nafi halal, lafaz tegah atau nafi (صيغة النفي) , lafaz suruhan supaya menjauhi dan meninggalkan dan menjelaskan sesuatu perbuatan itu mengandungi dosa.
Dr Yusuf al-Qardawi di dalam kitabnya Halal wa al-Haram fi al-Islam telah menyatakan 11 prinsip-prinsip ajaran Islam tentang halal dan haram:

1. Asal tiap-tiap sesuatu adalah mubah (membolehkan)
2. Menentukan halal haram semata-mata hak Allah
3. Mengharamkan yang halal dan sebaliknya sama dengan syirik
4. Mengharamkan yang halal akan mengakibatkan timbulnya bahaya
5. Setiap yang halal tidak memerlukan yang haram
6. Apa saja yang membawa kepada haram adalah haram
7. Bersiasat terhadap hal yang haram, hukumnya adalah haram
8. Niat baik tidak dapat melepaskan yang haram
9. Menjauhkan diri dari syubhat kerana takut terlibat dalam haram
10. Sesuatu yang haram berlaku untuk semua orang
11. Keadaan terpaksa (darurat) membolehkan yang terlarang
Moga perkongsian sedikit sebanyak ini dapat memberi peringatan kepada kita. Justeru, marilah kita lihat pula fokus kedua dalam hal ini. 

2. Barang yang padanya adalah Halal

Seterusnya adalah persoalan mengenai perkara yang halal. Sepertimana juga perihal barang yang padanya adalah haram, Halal juga telah dinyatakan dengan jelas oleh ALLAH supaya tidak timbul keraguan diantara kita hambanya yang daif ini.

Ibn Battal menyatakan bahawa halal adalah apa yang dinaskan oleh Allah s.w.t tentang kehalalannya maka ia adalah halal yang jelas. Ianya boleh didefinisikan sebagai perkara yang diperbolehkan, atau mubaah, yang telah gugur daripadanya ikatan atau simpulan bahaya, dan syariat membenarkan perbuatannya. Berdasarkan pandangan ilmu usul al-Fiqh, halal juga disebut sebagai mubah, ibahah dan jaiz iaitu perkara yang diberi pahala apabila melakukannya dan tidak ada apa-apa dosa jika meninggalkannya. Antara lain adalah khitab Allah yang membolehkan membuat pilihan untuk melakukannya atau meninggalkannya.

Sesuatu perkara yang dinaskan di dalam al-Quran dan al-Hadith, dapat diketahui keharusannya melalui lafaz al-Amr atau suruhan yang membawa faedah harus berdasarkan qarinah yang mengubah daripada wajib kepada harus, lafaz halal, lafaz mengangkat junah (رفع الجناح), lafaz mengangkat ithm ( رفع الإثم ) dan lafaz mengangkat al-Haraj (الحرج) .
Justeru, mereka yang beriman dan menjaga imannya pasti menjaga barang yang halal di sekelilingnya. Jadi, marilah kita menjaga barang halal di sekeliling kita. Menyentuh pula kita topik atau fokus yang ketiga iaitu barang yang padanya adalah syubhah. 
3. Barang yang padanya adalah Syubhah

Syubhah merupakan satu perkara yang agak panjang untuk diperbincangkan dan perlu diperhalusi secara lebih mendalam. Dinyatakan dalam hadis diatas bahawa "Maka barangsiapa menjaga dirinya dari barang-barang (perkara) yang samar itu, maka ia telah membersihkan agamanya dan kehormatannya, dan barangsiapa yang jatuh dalam melakukan perkara yang samar-samar itu, maka ia telah jatuh dalam perkara haram..." menunjukkan bahawa perkara syubhah ini merupakan suatu pokok persoalan yang tidak boleh dipandang enteng (mudah).

Di sini ana tidak mampu untuk menghuraikan secara lebih mendalam, jadi ana mohon kepada pembaca untuk melihat dan membaca dengan lebih jelas di sini.

Hendaklah diingatkan bahawa, mereka yang wara' itu akan meninggalkan perkara yang padanya mempunyai sifat syubhah keran mereka risau akan jatuh ke dalam lembah yang haram sebagaimana yang dinyatakan di dalam hadis diatas.

4. Persoalan Hati

Dalam hadis ini juga Nabi Muhammad SAW menegaskan tentang persoalan hati dengan sabdanya: "Ingatlah bahawa dalam jasad itu ada sekerat daging, jika ia baik, baiklah jasad seluruhnya, dan jika ia rusak, rusaklah jasad seluruhnya. Ingatlah, itu adalah hati..." menunjukkan bahawa hati itu merupakan satu tempat yang mana menjadi pangkal kepada permulaan kepada sesuatu. Cuba kita renungkan kembali, dalam persoalan niat. Takkala kita ingin mengerjakan solat, kita semua disuruh untuk niat dan dimanakah tempat niat itu? Hati bukan? Hal ini jelas menunjukkan bahawa kebaikan perilaku seseorang itu didatangi dan dipengaruhi oleh hati. Jika baik hati seorang itu, maka baiklah peri dan lakunya dan sekiranya buruk hati seorang itu, maka buruklah hasilnya. Hendaklah diingat bahawa Rasulullah begitu prihatin dalam soal menjaga hati ini. Hal ini boleh dilihat di dalam beberapa hadis berkaitan: 

Dan dari Wabishah bin Ma’bad rodhiallohu ‘anhu dia berkata: Aku datang kepada Rasulullah , beliau bersabda: Apakah engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?” Aku berkata,” Ya.” Beliau bersabda, “Bertanyalah kepada hatimu. Kebajikan adalah apa yang menjadikan tenang jiwa dan hati, sedangkan dosa adalah apa yang menggelisahkan jiwa dan menimbulkan keraguan dalam hati, meskipun orang-orang terus membenarkanmu.

(Hadits hasan yang kami riwayatkan dari Musnad Imam Ahmad bin Hambal dan Musnad Imam Ad-Darimi dengan sanad hasan)

Firman Allah dalam Surah Al-Hijj

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَا أَوْ آذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ 
وَلَكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

Ertinya: "Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat berakal (memahami) atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.
(Al-Hajj: 46)

Bagitulah Sabda Rasulullah SAW dan Firman ALLAH SWT mengenai hati dan masih terdapat banyak lagi persoalan mengenai hati ini. Ia merupakan sesuatu yang kecil dan senang dijaga tetapi susah dipelihara. Dalam hadis di atas, ketenangan itu datangnya dari hati yang suci dan bersih. Maka, bagaimana mungkin kita hari ini mampu untuk mencapai sebuah ketenangan jika sekiranya kehidupan kita sehariannya dikelilingi maksiat yang senang sahaja berleluasa? 

Ayuh kita lihat pula firman ALLAH yang menggambarkan bahawa mereka itu mempunyai panca indera namun gagal menggunakan ia sebaiknya sekaligus menyebabkan ketenangan itu hilang dan menyebabkan hati kita semakin hari semakin hitam dengan kemaksiatan. Justeru, sentiasalah kita beribadah dan muhasabah diri kita agar kita tidak terpesong dari agama ALLAH ini. Moga ALLAH senantiasa memelihara hati kita dan terus berada di jalannya.

InsyaALLAH.

 Ana rasa cukuplah dulu perkongsian untuk kali ini. Sekian, Salam Ramadhan dan terima kasih. Moga Ramadhan ini menjadi medan bagi kita dalam membersihkan hati kita yang pastinya semakin hari semakin gelap dan hitam ini. Moga ALLAH terbitkan cahaya disebalik kehitaman dan kegelapan itu. InsyaALLAH. 



Nukilan Ikhlas
NOTA KAKI
Penulis merupakan seorang yang masih belajar dan sedang belajar dan akan terus belajar. Sekiranya terdapat
sebarang kesilapan dalam penulisan ini, harap ditegur. Sekian, wassalam, Komen anda amat saya hargai. 








*Sedikit perkongsian. Hadis ke-5  saya belajar. Ini versi Melayu =)

Sabtu, 22 Februari 2014

Hidayah Allah datang... Sambutlah!

Assalamualaikum semua.

Alhamdulillah masih dalam nikmat Iman dan Islam.


Kalau kite dengar hari ini terlalu ramai yang terpesong jauh dan mempersoalkan Allah atas segala apa yg dikurniakan didunia ini. Bahkan ada juga mereka yg anti Hadis. Nauzubillahi min zalik.

Manusia ini cepat lupa sebenarnya. Daripada ejaannya sendiri dibuktikan:

نسي - ينسي - مأنسي

Dalam bahasa arab: ia bermaksud LUPA! kan betul kita ni pelupa.

Belajar mencari hikmah dengan apa yang disuruh dan dilarang. Bukan mempersoalkan.

Kalau kita cuba bersangka baik dengan DIA insyaAllah tiada keraguan di hati yang rapuh tu.

Jangan cepat melatah, marah Allah itu tidak sama dgn manusia. 



Bismillahirrahmanirrahim.



Allah yang menerangi langit dan bumi. Bandingan nur hidayah pertunjuk Allah (Kitab Suci Al-Quran) adalah sebagai sebuah "misykaat" yang berisi sebuah lampu; lampu itu dalam gelok kaca (gandil), gelok itu pula (jernih terang) laksana bintang yang bersinar cemerlang; lampu itu dinyalakan dengan minyak dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja disinari matahari semasa naiknya dan bukan sahaja semasa turunnya (tetapi ia sentiasa terdedah kepada matahari); hampir-hampir minyaknya itu - dengan sendirinya - memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun ia tidak disentuh api (sinaran nur hidayah yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda): cahaya berlapis cahaya. Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayahNya itu; dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia; dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.


   Dalam Surah An-Nur ayat ke 35 ini Allah membuat perbandingan nur dan hidayah yang dikurniakan kepada manusia yang beriman seperti lampu yang berada di dalam bekas kaca, cahayanya memancar menerangi setiap sudut dengan penuh gemerlapan. Orang yang diberi hidayah akan hidup dalam kerahmatan dan keredhaan Allah sentiasa. InsyaAllah.

Bagaimana untuk kita terus Istiqamah setelah mendapat hidayah? ya walaupun sedikit.

Semoga Allah yang Maha Pemurah memberi lebih dan lebih hidayahNya kepada kita. 

Peringatan ini juga amat berguna untuk diri saya yang serba dhaif lagi jahil ini.

Mustaqim dan Istiqamah asalnya dari perkataan yang sama. 

Ada beberapa panduan yang diberikan yang ingin saya kongsikan:


1) Jangan bimbang pandangan orang lain.

Abu Talib ‘takut’ pandangan pembesar Qurasyh yang lain, begitu bimbang mengenai apa yang akan ‘diperkatakan’ setelah dia meninggal, sekiranya dia menjadi seorang Muslim, maka kerana ke’risau’an inilah yang menyebabkan Abu Talib tidak mengucap Syahadah.

2) Sibukkan diri dengan hal sendiri bukan orang lain.

Istiqamah mengekalkan hidayah tidak akan berlaku sekiranya kita ‘menyibukkan’ diri menilai orang lain kata Mufti Menk. Bergossip membuatkan kita sibuk dengan hal dan aib orang lain sehingga terlupa menilai diri. Bergossip dan berkata buruk sudah cukup berdosa, apatah lagi mengaibkan dan memfitnah. Sibukkan diri mengenai hal diri, kekurangan diri, keluarga, daripada orang lain. InsyaAllah Allah akan beri kita hidayah.

3) Hidayah akan kekal sekiranya kita sentiasa i) Beristighfar dan ii) Bertaubat.

Beristighfar bererti kita memohon maaf setelah tersedar dan setelah melakukan apa saja dosa dan kesilapan, namun bertaubat bererti kita kembali kepada Allah dengan memalingkan hati dan diri kearahNya. Beristighfar sahaja belum cukup, namun memalingkan diri kembali adalah kunci untuk mendapatkan hidayah, seterusnya mengekalkan hidayah itu. Kita PERLU dan mesti sentiasa beristighfar dan bertaubat, Allah memberi Taubah itu sebagai hadiah kepada hambaNya, bayangkan jika tiada konsep taubah?  InsyaAllah Allah akan menunjukkan kita jalan yang lebih baik dari sekarang.

4) Amalan yang berterusan.

Lagi dan lagi. Tambah dan tambah amal. Bagaimana? Dengan mengikhlaskan hati, mencari dan mencari dan mengikut contoh dari Rasulullah SAW

5) Sampaikan kebaikan.

 Hidayah akan terkesan dan kekal sekiranya kita menjadi agen untuk menyampaikan kebaikan. Konsep Amal ma’ruf nahi mungkar ini dapat mengingatkan diri dan orang lain. Ya, marilah kita sebarkan kebaikan, kasih dan sayang, bukan kebencian, keburukan dan kejahatan! Walaupun sedikit! Sedikit sekalipun ianya akan dinilai Allah Al-Hasib.

6) Carilah kawan yang solehah.

Pilihlah kawan kita, kawan atau rakan yang akan MENGINGATKAN kita sekiranya kita tergelincir. Rakan dan sahabat yang jujur memberi teguran. Seram sejuk apabila mufti memberikan contoh bagaimana nanti, apabila dibangkitkan kembali, sahabat karib kita akan menjadi musuh, bercakaran sesama sendiri, bertanya kepada kita – “kenapa engkau tidak menasihati aku dulu?” “Engkau tahu apa yang aku lakukan salah, kenapa engkau tidak ingatkan?” Na’zubillah. Mari kita ingatkan rakan kita, dengan penuh hikmah dan kasih.

7) Hidayah akan kekal dengan Ilmu.

Kita perlukan ilmu untuk berada di atas jalan yang benar. Terus dan terus dan terus tanpa henti menggali ilmu dari sana dan sini. Dari sumber yang sahih lagi dipercayai. Lebih banyak kita tahu lebih banyaklah kita tahu yang kita ini tidak tahu.


    InsyaAllah semoga kita semua diberi hidayah oleh Allah SWT. Kita semua sebenarnya sama saja, sedang berjuang dan berusaha untuk lebih dekat denganNya. Ingatlah Allah. Ingatlah Allah pada setiap masa dan ketika, bukan hanya apabila bertasbih selepas solat di atas sajadah. Jika semua umat Islam dan semua orang memegang konsep Allah melihat apa sahaja kita lakukan, MasyaAllah bayangkan betapa banyaknya kemungkaran dan kejahatan tidak akan berani dilakukan.

Wallahu 'alam.

Khamis, 20 Februari 2014

Santapan telinga petang ini =)



PATAH HATI

KAU TIDAK SEPERTI DULU
YANG KU KENALI DULU
RUPA HILANG SERI
MANAKAH MANISNYA

KAU TIDAK SEPERTI DULU
YANG KU KENALI DULU
MADAH TAK BERLAGU 
MANAKAH GIRANGNYA

PATAH HATI
JANGAN TERDAMPAR SEPI
JANGAN TERSUNGKUR MATI
PATAH HATI
JANGAN LEBURKAN MIMPI
JANGAN MEMAKAN DIRI

BUKANKAH TUHAN CIPTAKAN MALAM
UNTUK BERADU MENANTI SIANG
BUKANKAH TUHAN TITISKAN HUJAN
MENANTI LIMPAH KEMARAU PANJANG

LAGU: HAFIZ HAMIDUN
LIRIK: FEDTRI YAHYA

Jumaat, 24 Januari 2014

Tenanglah dirimu, Bangunlah jiwaku!

Assalam qabla uwasil qalam =)

Subhanallah Walhamdulillah Walailaha illallah Allahu akbar.




Hebat jiwanya,
Kaya budinya,
Suci usahanya.

Jiwa muda mana yg sekuat itu skrg?

Namun ini lah yg dipanggil kematian yg menghidupkan.

Beliau telah menghidupkan jiwa-jiwa muda yg mati.

YaAllah, rahmatilah beliau.
Jadikanlah kami sekuat dan sehebat beliau serta jadikanlah kami anak yg soleh solehah
agar mampu menjadi aset buat ibu bapa kami kelak.

Aku?

Cukup lupa menyantuni makhluk lain
Cukup alpa memujuk jiwa berdakwah

S e s e k a l i. . . terfikir! Aku juga ingin SYAHID.

Pagi tadi bergegas ke Masjid, program bersama Ibu Allahyarham Akhi Ammar. Penat berjalan, nampak dua org brother. Malu pula nak guna jalan tu and aku pun cuba utk berjalan jauh. 2 langkah kaki berjalan brother yg berdiri disitu panggil memberi laluan utkku. Terima Kasih YaAllah kerana memudahkan urusanku.

Banyak sekali kata-kata yg membangunkan jiwa aku tadi. Dah lama bercita-cita nak jumpe Ibu akhi Ammar ini, dan Allah mengizinkan itu.

Alhamdulillah sekali lagi, di akhir sesi itu Allah bagi peluang aku menyapa ibu hebat itu. Saat tangan kuhulur, dgn lembutnya dibelai. Tersenyum aku pdnya.

Satu kata terbisik buatku:

"Percayalah setiap apa yg ditakdirkan dalam hidup akan ada sesuatu di hadapan nanti."

Bumi al-Fateh itu terlalu jauh utk dijejaki. Untuk berbakti seperti beliau. 

Aku jauuuuh di sini, kudratku hanyalah mengirimkan doa.

Bukan itu sepatutnya difikirkan!

KERJA DAKWAH tu yg harus diteruskan. Walaupun berdakwah hanya utk diri sendiri.

Dulu, org suka menganggap mereka yg belajar agama ini tak boleh pergi jauh.

Sepanjang sem 3 ini diriku disedarkan oleh bisikan hati. 

"Kamu belajar agama. Kamu salah seorang pembela agama. Kamu diamanahkan Allah belajar dan mengajar satu hari nanti. Kamu akan jadi berguna buat ummah satu hari nanti."



Sungguh dgn malunya aku mengaku.

Sepanjang sem 1, air mata sentiasa menjadi teman sejati pipi. 

Terasa payahnya hidup disini. Terasa kerdil dan janggalnya berada dlm dunia baru.

Ku cuba dan cuba bangun! Tidak kisahlah titisan mengalir sekalipun namun ku tetap cuba!

UIA adalah impianku juga cita-cita Ma dan Abah utk melihat salah seorang anak mereka disana.

Aku berusaha utk membahagiakan mereka sepanjang hayatku ini kerana tiada apa lah yg mampu kuberi melainkan itu.

Aku mengenali ramai insan disini. Dia, dia dan dia semuanya berbeza. 

Perbezaan itulah kadang kala memberi kepayahan dan kesenangan. 

Tapi, telah Allah tegas kan kpd kita dan kemudian diulang lagi dalam surah al-Insyirah. 

Maka percayalah dgn janji DIA.

Itu PASTI!

Sekarang, kita ubah cari berfikir kita.

Daripada

Susah itu bala    menjadi    Susah itu suka

Perasaan suka utk kita jadikan iktibar kepada saudara lain. 

Waktu susah itu Allah sedang menduga sekuat mana iman kite. 

Gunalah peluang itu utk menambah pahala. 

Allah suka pada mereka yg sabar.


Tenanglah jiwamu disana Akhi Ahmar Ammar 



Seawal aku disini, dibumi UIA. Perasaan takut melemahkan aku.

Kucuba sematkan satu kata ini:

"Apabila matlamat kita jelas, Allah akan atur dgn cantik."

Akhirnya ku tersenyum kembali. Janganlah bimbang, percaya pd diri. Kalau rasa diri tidak hebat dimata org lain pun jadikan kamu hebat di mata sendiri. Nak jadi org hebat kena banyak kali jatuh.

Sebenarnya terlalu merindui keluarga saat ini. Rinduuuu sangat...

Doakan sya ye semua org supaya Allah permudahkan urusan hidup dan pembelajaran sya. Aamiin!

Assalamualaikum =)


Jumaat, 3 Januari 2014

Nasihat Imam Ali r.a =)


Ali Bin Abi Thalib r.a seorang yg dianugerahi ilmu dan pemahaman yg sangat mendalam. 

Beliau berkata:

“Wahai anak Adam, janganlah keterlaluan gembira dgn kekayaan, janganlah keterlaluan berputus asa dgn kefakiran, janganlah berduka dgn bencana, jangan terlalu bersenang dgn kelapangan kerana emas itu diuji dgn api. Seorang hamba yg soleh diuji dgn bala. Sesungguhnya engkau tidak akan mendapatkan apa yg kau inginkan kecuali dgn meninggalkan semua yg engkau inginkan. Engkau tidak akan mencapai cita-citamu kecuali dgn bersabar menanggung apa yg tidak engkau sukai. Kerahkan segenap kemampuanmu utk memelihara yg difardhukan.”

Allahu Allah..  Nasihat ini indah sekali dan seiring dgn apa yg diajar Al-Quran.

Semangat seperti itulah yg sepatutnya dimiliki oleh diriku. Menerima semuanya dgn tidak berlebihan.

Dalam nasihat tu Imam Ali sebut  “Emas itu diuji dgn api”.



Emas yg mahal nilainya takkan jadi emas yg indah kalau tak lalui ujian yg berat (di tempat pembakaran). Barangkali begitu jugalah ujian diperlukan oleh manusia utk mengeluarkan kualiti dirinya yg terbaik.

YaAllah, kuatkanlah jiwa hamba. Jadikanlah hamba ini org yg bersabar.

Sahabat saya pesan:

(=..فصبر جميل..ان الله مع الصابرين

Alfu syukran akhi.. 

Kata-katamu seperti biasanya ringkas namun berbisa. Membuat aku berfikir panjang.

Allah bersama org yg sabar.

Betapa hati kita menghendaki utk berada dekat dgn org org yg kita syg, sahabat. Betapa hati kita begitu ingin utk berdekatan dgn sesiapa saja yg memiliki kemampuan utk melindungi diri kita. Namun manusia manalah yg akan sentiasa setia, dekat dgn kita. Manusia mana yg memiliki seluruh kemampuan utk menjaga kita. Hanyalah dia sebaik-baik Pelindung kita, Al-Khalik.

“Hai org-org yg beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah bersama org-org yg sabar.” (al-Baqarah:153)

Ya, kita mmg kena banyak bersabar kerana Allah sememangnya bersama org yg bersabar. Jiwa rapuh mane yg tak ingin bersama Allah,kan. Oleh itu, memanglah hamba ini kena banyak bersabar dan tetap dlm keadaan kesabaran, terutama saat menghadapi kesukaran.

"الصبر من الايمان"

Rasulullah pernah mengatakan:

“… barang siapa yg menyabarkan diri (berusaha utk sabar), maka Allah akan menjadikannya seorang yg sabar…” (Riwayat Bukhari)


Diriku tengah berlatih. Semoga dgn usaha ini sifat sabar akan menjadi kebiasaan . Aamiin!



p/s: Tengah nak cari tahu Kisah Nabi Yusuf. Seorang ukhti mohon pencerahan utknya. Allah, mudahkanlah urusanku.