Sahabat Baru :)

Jumaat, 27 Januari 2012

Hatiku,. Bicaralah!


Kawan: Sya kenape diam? Ada masalah? Cerite la,.

      Kakak2: Sya kenape senyap jah? Ada masalah?

Mualim/ustazah: Izni, awak ada masalah ke? Muke tu Nampak macam
                         ade  masalah je. Diam je.

Dr. : Ape yg awak pikir? Jangan terlalu pikir benda yg tak penting. Tolongla
jaga kesihatan ye. Jangan jadi pendiam sgt,sikit2 blh.


Bulan pembuka bicara. Hati mencurah rasa. Minda menulis kata. Malam ini ku tulis semuanya,.

   Sudah beberapa malam tidur aku ditemani bulan. Indah. Aku ungkapkan bicara hati pada sekeping kertas. Bulan pada malam ini memanggil aku untk meluahkan apa yg aku rasa. Bukan luahan karya penulis agung terkenal. Hanya sebuah coretan. Selebihnya hanya sebuah perasaan.

   Melihat bulan, aku terus tertancap dgn wajah2 yg aku kenal. Mungkin aku terlalu rindukan mereka. Seolah ternampak wajah mereka di mata.

Adakah itu yg aku nampak, itu yg difikirkan atau itu bisikan hati,. Aku rindu?




   Mindaku bermain sendiri. Berbicara dgn hati. Berbicara dgn bulan. Aku teringat tulisan pada sebuah buku yg aku baca.


Jika kite rindukan seseorang maka sampaikanlah meskipun pada angin, dan kemudian lepaskanlah. Merindu boleh menjadi penyakit jiwa”

Sekarang > mungkin aku salah seorang yg mengalami penyakit tu.
Namun aku rela, kerana rindulah yg membuatkan aku rasa aku masih punya hati.


    *Bicara dari buku*

   Siapa yg aku rindukan. Siapa yg aku cari? Aku terbaca sebuah buku yg selalu ku simpan dan ku ulang baca. Ya! Bukulah menjadi penemanku sekarang ini. Setia.


   ”Sebenarnya bukan seseorang yg kamu rindukan, tetapi kaih sayang dari Allah yg disampaikan melalui temanmu yg kamu rindui. Kamu rindukan kasih sayang DIA”

-ringkas kata2 itu, namun berkesan dihati-


  Kebahagiaan datangnya dari Allah, sebuah anugerah yg jarang2 kite syukuri.Apabila anugerah itu menjauh, kite mula merindui. Begitulah manusia. Sesudah kehilangan baru menyedari apa yg dipunyai sebelum ini. Malam ini juga ingatan ku kuat pada sahabat k. Seorang demi seorang. Kami berbeza tapi kami serasi bersama. Seorang dgn gayanya yg mengambil berat, seorang lembut dan baik hati dan seorang lagi penuh sifat keibuannya.

   *Bicara seorang teman*

   Baru2 ni aku berbual dgn salah seorang dpdnya. Berbicara tentang apa yg kami lalui bersama. Bahagia. Itu saje perkataan yg boleh menggambarkannya. Ingatan itu semakin kuat satu persatu sehingga aku merasa amat rindu. Hampir boleh aku dengar degupan jantungku sendiri. Kembara hati malam ini membawa aku ke lembah sunyi.

   Jika boleh diundurkan masa, aku mahu merasakan kembali bahagia itu. Tetapi sudah ketentuannya masa itu beredar. Dunia itu berubah. Manusia juga berubah. Keadaan tidak akan same seperti dulu. Mungkin bahagia tu hadir dgn cara yg tak same. Aku yg perlu cari.

  Aku kemaskan duduk di atas katil. Terus menulis berteman bulan. Aku rasakan tidak ramai ntara kite yg mengambil peluang untk selami rasa hati. Malam ini aku bersyukur krana aku masih ade kesempatan untk menulis, untk berkongsi.

   Aku tidak mahu lagi rasa merugi krana membiarkan memori indah aku terkubur tanpa coretan. Takut minda ini terlambat laun tak mampu berfungsi lagi. Sedangkan rasa ini terlalu indah untk diingati.

 *Bicara memori*

   Sahabat tidak perlu diminta untk berada disisi. Sahabat itu ada meskipun tanpa bicara. Air matamu satu kesakitan buatnya. Senyummu cahaya.

   Memori  dan suara hati bersilh ganti, dlm sebuah kembara jiwa yg takde garis panduan ini. Aku biarkan saje semuanya mengalir. Tentang sahabat, tentang diriku, tentang keluarga, tentang semuannya.

   Banyak memori yg aku lalui. Suka duka dan itulah kehidupan:


Takkan rase suke jika takde dukanya         
Takkan rasa manis kalau takde pahitnya

   Aku menilai diri pada malam ini, betapa kurangnya aku bersyukur dgn keduanya. Suka dan duka.

   Kehidupan itu seimbang. Nafas yg diambil perlu dikeluarkan. Suka yg diperolehi perlu dikongsikan. Bersyukurlah dgn setiap kesemoatan yg ada. Merindu satu anugerah dan bersyukurlah meskipun sakit yg dirasakan. Namun merindui Allah adalah terpaling indah.

   Malam ini juga aku sedar, banyak memori yg da aku lalui. Sedangkan pahit itu hanya akhir ini. Tak cukup ke dgn manis yg aku rasakan? Mungkin da tiba mase untk aku rasa pahitnya pule. Supaya lebih manis yg ku terima selepas ni?

   Terasa panjang sudah perjalananku pada malam ini, seakan menulis semua kisah. Seakan belajar pada diri ku sendiri. Inikah yg dinamakan uZlah? Ya! Mungkin inilah dia aku rasa. Maaf, aku cetek ilmu. Tetapi sungguh banyak yg kite boleh belajar dgn melihat diri.

P/s: Diamanakah bulan anda pada malam ini? Lihatlah, berbicaralah hati. Anda dpt menyelami diri. Melepaskan setiap rasa yg terbuku dihati. Sesekali tak rugi melihat diri. Bila hati berbicara, dunia seolah mendengar. Tanamkan khayalan kite tentang keindahan dan biarkan ia tertulis dihati ini



Khamis, 26 Januari 2012

Bila Lelaki Kehilangan Tulang Rusuk




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,..

WANITA: Siapa yg paling kamu cintai di dunia ini?

LELAKI: Kamu!!!

WANITA: Menurut Kamu, saya ni sape?

LELAKI: (Berfikir sejenak, lalu menatap WANITA dgn pasti) Kamu, tulang rusukku.


Kerana Allah melihat bahawa Adam kesepian. Saat Adam sedang lena tido, Allah mengambil rusuk Adam dan menciptakan Hawa. Semua LELAKI mencari tulang rusuknya yg hilang dan saat menemukan WANITA untuknya tidak lagi merasakan sakit dihatinya.   


Setelah berkahwin, pasangan itu mengalami masa yg indah dan manis untk sementara. Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam dlm kesibukan masing2 dan kelelahan hidup yg ada. Hidup mereka menjadi membosankan.


Kenyataan hidup yg kejam membuat mereka mulai menyisihkan impian dan cinta satu sama lain.


Mereka mula bertengkar dan pertengkaran itu mulai menjadi semakin panas. Pada suatu haru, pada akhir sebuah pertengkaran WANITA lari keluar rumah. Saat tiba di seberang jalan, Dia berteriak "Kamu tidak cintakan saya lagi!!!"

LELAKI sangat membenci ketidakdewasaan WANITA dan secara spontan juga berteriak "Saya menyesali perkahwinan ini!!! Kamu ternyata bukan tulang rusukku.!!!" Tiba2 WANITA terdiam, dia berdiri kaku untk beberapa saat.

LELAKI menyesali akan apa yg sudah dia lafazkan tetapi seperti air yg telah tertumpah tidak mungkin diceduk kembali, dgn berlinang air mata WANITA kembali ke rumah dan kembali ambil barang2nya, bertekad untk berpisah. "kalau saya bukantulang rusukmu, biarkan saya pergi. Biarkan kite berpisah dan mencari pasangan sejati masing2,"


5 tahun berlalu,..

LELAKI masih belum lagi berkahwin, tetapi berusaha mencari khabar akan kehidupan WANITA.



WANITA pernah ke luar negeri tetapi sudah kembali. Dia pernah berkahwin dgn org asing dan bercerai.
LELAKI agak kecewa bila mengetahui WANITA tidak menunggu, sepertinya. Dan di tengah malam yg sunyi, dia minum kopinya dan mersakan sakit di hatinya. Tetapi LELAKI tidak sanngup mengakui bahawa dia merindukan WANITA.

Suatu hari, mereka akhirnya bertemu kembali. Di airport, tempat di mana banyak terjadi pertemuan  dan perpisahan, mereka dipisahkan hanya oleh sebuah dinding pembatas.

LELAKI: Apa khabar?

WANITA: Baik,.. Kamu sudah menemui tulang rusukmu yg hilang.

LELAKI: Belum.

WANITA: Saya akan terbang ke New York dgn penerbangan berikut. Saya akan kembali 2 minggu lagi. Telefon saya kalau kamu berkesmpatan. Kamu tahu nombor telefon saya kan? Tidak ada yg berubah.


Wanita tersenyum manis, berlalu di hujung lafaz "Selamat Tinggal."

1 minggu kemudian,..


LELAKI menerima khabar WANITA adalah salah seorang korban Menara WTC. Malam itu, sekali lagi, LELAKI meneguk kopi dan kembali merasakan sakit di hatinya.

Akirnya....

Dia sedar bahawa sakit itu adalah kerana WANITA, tulang rusuknya sendiri yg telah dgn bodohnya dia patahkan.



p/s:  Kita menempiaskan 99% kemarahan walau kpd org yg paliiiing kite cintai. Dan akibatnya adalh penyesalan. Seringkali penyesalan itu dtg dikemudiannya, akibatnya setelah kite menyedari kesalahan kite, semua sudah terlambat.

Sabtu, 21 Januari 2012

Allah, aku datang kepadaMu ,..




  Aku tercari2,dimanakah salah ku? Sehinggakan mereka semua pergi meninggalkan aku,.
Dalam kekesalan yg penuh dgn tanda tanya di benak ini,siapa yg mungkin boleh menjawabnya?



Kata org:

                Tepuk dada tanyalah iman~


  Iman2,masih sihatkah engkau? Ataupun sudah luntur kerana kelalaianku? Maafkan aku kerana tidak mengurus bahkan menjagamu dgn sofistikated.
Aku sendiri hairan,betapa liatnya aku memeliharamu dalam hati ini. Astaghfirullahal azim





  ”yaAllah ,,kasihanilah hambaMu yg ini. Engkaulah yg paling mengerti dan mengetahui dalam diri ku ini,.Engkaulah sebaik2 tempat yg aku punyai~ aku tidak mahu menjadi seseorang yg yatim iman dan miskin ilmu,. Ampuni aku yaAllah.”


Dalam keramai~
   Melihat senyum2 insan lain,  menangis aku tertunduk. Mengenang dosa2 lalu yg begitu kejam aku lakukan! YaAllah,bukanlah aku berpura2 memujuk ampunMu, bukanlah aku suka2 meminta kemaafannya. Malu akan dunia,malu akan kehidupan bahkan malu padaMu yaAllah,. Hidup aku menumpang,aku berhutang padaMu yaRahman,.Aku sendiri tidak pasti,berbayarkah hutangku di’sana’ nanti,. Tetapi kenapa jarang sekali kesedaran hakikat itu menghampiri aku., Dimanakah tempat yg paling ampuh buat aku sekarang,kawan?


Kerana kasihan.

  Sering kali aku memikirkan kebajikan org---meninggalkan kebajikan sendiri.
  Sering kali aku menjaga hati org---hati sendiri hancur tak terperi.

Kenapa?!
Kenape?!
Kenape?!


Hidup?,.   Demi menjaga hubungan, aku melakukan itu.



Bila ustaz/ustazah menyebut:

”Malulah kepada Allah bila melakukan sesuatu yg tidak diredhaiNya, Jangan malu kepada manusia kerana melakukan sesuatu yg disyariatkan. Biarpun ramai yg melakukan perkara yg salah namun kite tidak mempunyai hak menghalalkan yg haram dan ikut sama melakukannya kerana ramai yg menyertai itu. Ramai itu  tidak semestinya sahih.”

Barulah teresak2 kembali ke baitillah memohon kemampunan ,bersujud menyebut namaNya. YaAllah ampuni aku

Dia,...keizinanMu,.

  Aku sendiri pernah memendam rase cinta terhadap makhlukMu yaAllah,. Kadang2 pernah menapat hidayah ”Cinta itu dosa”
Benarlah! Cinta itu dosa terhadap makhluk yg berlawanan jantina diposisi aku sekarang.

Namun,kerana sayang,.pernah aku beriktikad dgn 3 patah perkataan itu?

Pernah..
Ada tidaknya....
Ya....
Tidak jugak.....


Itulah jawapanku~ kenape? Kerana bimbang org yg aku sayang terlepas pada org lain sedangkan Allah sudah merencanakan siapa jodoh buat mu. Dalam kepayahanku aku mendapat nikmat dan ujianMu


Dia....

Menabahkan hati ini.
Memupuk berdikari.
Mengajar aku mencari kesalahan sendiri.
Menambahkan kesabaran lagi

  Tapi semua tu kerana Allah yg mengizinkan,kerana Allah yg mengirimkan dia untuk mendidik ku,.Dan kerana Allah meminjamkan dia buatku.
Syukur ke hadratMu yaRahim,.

   Jika engkau ingin mengambil dia,aku bukanlah sesiapa untuk menghalang. Tiada hak bahkan kuasa menghentikan. Bawalah dia menemuiMu.
Terima Kasih Allah,. Kerana permintaan aku yg menginginkan  seseorang menolong aku untk menjauhi  mereka2 yg mengemis cinta aku lantas aku terangguk kasihan menerima dihentikan olehMu melalui dia, alhamdullillah engkau kirimkan dia menyedarkan aku,.





     YaA’lim, aku percaya engkau lebih mengetahui yg terbaik buat hidupku,. Aku serahkan segala2nya buatMu,. Aku juga ingin menjaga cintaku buatMu. YaAllah, aku bersyukur kerana aku memiliki cinta,kasih,sayang dan rindu buatMu. Alhamdulillah aku berjaya mendidik hati agar tidak kufur kepadaMu. Bawalah insan yg kau pinjam itu menemui hakikat hidupnya sementara aku mengasuh jiwa ini,. Aku mohon Allah janganlah berpaling dari hambaMu yg daif dan hina ini, beradalah disetiap langkah ku. Biarpun tiada yg memimpin tangan ku,. Aku akan menjadi seorang yg kuat tatkala engakau disisiku.


    “YaAllah,kami ini bersahabat untuk berkumpul mengasihiMu,bertemu untuk mematuhi perintahMu,bersatu memikul dakwahMu. Hati2 ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu, Maka eratkanlah YaAllah akan ikatan ini. Kekalkanlah kemesraan antara hati2 ini akan jalan2 yg benar.Penuhilah hati ini dgn cahaya RabbaniMu yg tidak akan malap. Lapangkanlah hati2 ini dgn limpahan iman dan keindahan tawakal kepadaMu. Suburkanlah hati2 ini dgn makrifah tentangMu. Jika engkau mentakdirkan mati, maka matikanlah pemilik hati2 ini sebagai para syuhada’ dlm memperjuangkan agamaMu. Engkaulah sebaik2 pelindung,.amin”

Berikan aku kesempatan berubah dan mencari diri ini~ dia. . .tetap istimewa buatku.




Terima Kasih, ALLAH.

Jumaat, 20 Januari 2012

Mana kunci tu,.?



Sering kali aku mengambil masa yg lama untuk menghasilkan post2 ini ~~

KENAPA??


Adakah kerana terlalu memikirkan tajuknya atau  aku terlalu khuatir dgn isinya?

Atau sebenarnya aku tidak tahu lagi apa yg harus aku tulis,.?


^_Terlalu banyak yg berlaku dalam kehidupan. Seharusnya bukan selembar,malah sebuah buku mampu aku terbitkan._^

 
TETAPI.... ilham,tinta,idea~ kurniaan Ilahi.  


  Entah apa yg bermain dibenakku, menghalangku untk tangkas mencoret kisah2 yg boleh dijadikan entiti mithali.
 Cemburu aku pada insan seperjuanganku. Lincah jari jemari mereka menari2 di kekunci komputer, sedang aku masih terdiam bungkam
 memandang skrin kosong ini.


Lalu Cepat  kekangan di mayapada ini tergiang di telinga ku,

Tamsilannya begini:

Ada org yg menganggap seseorang memanifestasikan sesuatu yg tak patut dihebahkan kepada org lain (sshhtt)
Ada org yg menganggap seseorang yg mengambil sesuatu milik org lain (jgn mencuri)
Ada org cube menyeksa kite semahunya (sabar je la)
Ada org yg tak pernah mengganggap kite wujud (isk,.isk,.)
Ada org terlalu malas untk menegur kite bila buat salah (altruisme la seket)
Ada org yg tak cube utk fikirkan perasaan kite (memang normal)



Namun,. Pernahkah kite sendiri sedar bahawa hidup ini. Begitulah jalan ceritenya. Haa, kite Sebagai perempuan kan? Tentunya sinonim dgn kemaafan dan kelembutan maka mengalahlah dan ambillah dari sudut yg positif. Lelaki pulak macam mane? _gentleman_ la seket brother! :)



Anggaplah apa yg berlaku itu sebuah KEBAIKAN daripada Allah.


Manusia sering berada pada salah satu dari 2 bentuk ujian, sama ada berada dalam nikmat atau berada di dalam ujian

Kunci kebahgiaan apabila kite diuji dgn nikmat ialah ------ bersyukur

Kunci kejayaan apabila kite diuji dgn dugaan ialah ------- bersabar



Memanglah!

  Manusia bukanla ’haiwan robotik’ yg tidak mempunyai rasa dan jiwa. Setiap kali menghadapi dugaan atau kesukaran tentu kite memerlukan pertolongan dari pihak yg memiliki kemampuan untk menyelesaikan masalah. Semakin besar dan berat persoalannya, maka semakin terhad pulak pihak yg berupaya dalam memberikan bantuan. Akhirnya,takde tempat yg lebih aman untk kite mintak tolong selain ke hadrat Allah yg Maha mengetahui segala kesusahan hambaNya. Allah sebaik2 tempat memohon pertolongan.




   Janganlah terlalu memikirkan permasalah dunia yg menerjah konsentrasi kite, menjangkaulah sehabis tangan untk mengubah perspektif kite menjadi baik. Orang lain takkan pernah tahu apa yg ada pada diri kite, org lain juga takkan dgn mudahnya boleh menerima kekurangan kite. Biar! Biarkan mereka, kite hidup mencari akhirat, sebenci mane org2 lain terhadap perbuatan kite Allah tetap masih ada. Sesukar mane org utk menerima maaf kite, Allah tetap membuka pintu taubat itu. Didiklah ukhrawi sebaik mungkin.





P/s : Bersabarla,. Allah sedang mendidik awak, terima dgn baik maka pengakhiran juga akan menjadi baek :’) Jadikan kisah semalam sebagai memorabilia.







Khamis, 19 Januari 2012

This I Promise you~

When the visions around you,
Bring tears to your eyes
And all that surround you,
Are secrets and lies
I'll be your strength,
I'll give you hope,
Keeping your faith when it's gone
The one you should call,
Was standing here all along..

And I will take
You in my arms
And hold you right where you belong
Till the day my life is through
This I promise you
This I promise you

I've loved you forever,
In lifetimes before
And I promise you never...
Will you hurt anymore
I give you my word
I give you my heart
This is a battle we've won
And with this vow,
Forever has now begun...

Just close your eyes
Each loving day
I know this feeling won't go away
Till the day my life is through
This I promise you..
This I promise you..

Over and over I fall
When I hear you call
Without you in my life baby
I just wouldn't be living at all...

Every word I say is true
This I promise you
Ooh, I promise you...