Sahabat Baru :)

Jumaat, 24 Januari 2014

Tenanglah dirimu, Bangunlah jiwaku!

Assalam qabla uwasil qalam =)

Subhanallah Walhamdulillah Walailaha illallah Allahu akbar.




Hebat jiwanya,
Kaya budinya,
Suci usahanya.

Jiwa muda mana yg sekuat itu skrg?

Namun ini lah yg dipanggil kematian yg menghidupkan.

Beliau telah menghidupkan jiwa-jiwa muda yg mati.

YaAllah, rahmatilah beliau.
Jadikanlah kami sekuat dan sehebat beliau serta jadikanlah kami anak yg soleh solehah
agar mampu menjadi aset buat ibu bapa kami kelak.

Aku?

Cukup lupa menyantuni makhluk lain
Cukup alpa memujuk jiwa berdakwah

S e s e k a l i. . . terfikir! Aku juga ingin SYAHID.

Pagi tadi bergegas ke Masjid, program bersama Ibu Allahyarham Akhi Ammar. Penat berjalan, nampak dua org brother. Malu pula nak guna jalan tu and aku pun cuba utk berjalan jauh. 2 langkah kaki berjalan brother yg berdiri disitu panggil memberi laluan utkku. Terima Kasih YaAllah kerana memudahkan urusanku.

Banyak sekali kata-kata yg membangunkan jiwa aku tadi. Dah lama bercita-cita nak jumpe Ibu akhi Ammar ini, dan Allah mengizinkan itu.

Alhamdulillah sekali lagi, di akhir sesi itu Allah bagi peluang aku menyapa ibu hebat itu. Saat tangan kuhulur, dgn lembutnya dibelai. Tersenyum aku pdnya.

Satu kata terbisik buatku:

"Percayalah setiap apa yg ditakdirkan dalam hidup akan ada sesuatu di hadapan nanti."

Bumi al-Fateh itu terlalu jauh utk dijejaki. Untuk berbakti seperti beliau. 

Aku jauuuuh di sini, kudratku hanyalah mengirimkan doa.

Bukan itu sepatutnya difikirkan!

KERJA DAKWAH tu yg harus diteruskan. Walaupun berdakwah hanya utk diri sendiri.

Dulu, org suka menganggap mereka yg belajar agama ini tak boleh pergi jauh.

Sepanjang sem 3 ini diriku disedarkan oleh bisikan hati. 

"Kamu belajar agama. Kamu salah seorang pembela agama. Kamu diamanahkan Allah belajar dan mengajar satu hari nanti. Kamu akan jadi berguna buat ummah satu hari nanti."



Sungguh dgn malunya aku mengaku.

Sepanjang sem 1, air mata sentiasa menjadi teman sejati pipi. 

Terasa payahnya hidup disini. Terasa kerdil dan janggalnya berada dlm dunia baru.

Ku cuba dan cuba bangun! Tidak kisahlah titisan mengalir sekalipun namun ku tetap cuba!

UIA adalah impianku juga cita-cita Ma dan Abah utk melihat salah seorang anak mereka disana.

Aku berusaha utk membahagiakan mereka sepanjang hayatku ini kerana tiada apa lah yg mampu kuberi melainkan itu.

Aku mengenali ramai insan disini. Dia, dia dan dia semuanya berbeza. 

Perbezaan itulah kadang kala memberi kepayahan dan kesenangan. 

Tapi, telah Allah tegas kan kpd kita dan kemudian diulang lagi dalam surah al-Insyirah. 

Maka percayalah dgn janji DIA.

Itu PASTI!

Sekarang, kita ubah cari berfikir kita.

Daripada

Susah itu bala    menjadi    Susah itu suka

Perasaan suka utk kita jadikan iktibar kepada saudara lain. 

Waktu susah itu Allah sedang menduga sekuat mana iman kite. 

Gunalah peluang itu utk menambah pahala. 

Allah suka pada mereka yg sabar.


Tenanglah jiwamu disana Akhi Ahmar Ammar 



Seawal aku disini, dibumi UIA. Perasaan takut melemahkan aku.

Kucuba sematkan satu kata ini:

"Apabila matlamat kita jelas, Allah akan atur dgn cantik."

Akhirnya ku tersenyum kembali. Janganlah bimbang, percaya pd diri. Kalau rasa diri tidak hebat dimata org lain pun jadikan kamu hebat di mata sendiri. Nak jadi org hebat kena banyak kali jatuh.

Sebenarnya terlalu merindui keluarga saat ini. Rinduuuu sangat...

Doakan sya ye semua org supaya Allah permudahkan urusan hidup dan pembelajaran sya. Aamiin!

Assalamualaikum =)


Jumaat, 3 Januari 2014

Nasihat Imam Ali r.a =)


Ali Bin Abi Thalib r.a seorang yg dianugerahi ilmu dan pemahaman yg sangat mendalam. 

Beliau berkata:

“Wahai anak Adam, janganlah keterlaluan gembira dgn kekayaan, janganlah keterlaluan berputus asa dgn kefakiran, janganlah berduka dgn bencana, jangan terlalu bersenang dgn kelapangan kerana emas itu diuji dgn api. Seorang hamba yg soleh diuji dgn bala. Sesungguhnya engkau tidak akan mendapatkan apa yg kau inginkan kecuali dgn meninggalkan semua yg engkau inginkan. Engkau tidak akan mencapai cita-citamu kecuali dgn bersabar menanggung apa yg tidak engkau sukai. Kerahkan segenap kemampuanmu utk memelihara yg difardhukan.”

Allahu Allah..  Nasihat ini indah sekali dan seiring dgn apa yg diajar Al-Quran.

Semangat seperti itulah yg sepatutnya dimiliki oleh diriku. Menerima semuanya dgn tidak berlebihan.

Dalam nasihat tu Imam Ali sebut  “Emas itu diuji dgn api”.



Emas yg mahal nilainya takkan jadi emas yg indah kalau tak lalui ujian yg berat (di tempat pembakaran). Barangkali begitu jugalah ujian diperlukan oleh manusia utk mengeluarkan kualiti dirinya yg terbaik.

YaAllah, kuatkanlah jiwa hamba. Jadikanlah hamba ini org yg bersabar.

Sahabat saya pesan:

(=..فصبر جميل..ان الله مع الصابرين

Alfu syukran akhi.. 

Kata-katamu seperti biasanya ringkas namun berbisa. Membuat aku berfikir panjang.

Allah bersama org yg sabar.

Betapa hati kita menghendaki utk berada dekat dgn org org yg kita syg, sahabat. Betapa hati kita begitu ingin utk berdekatan dgn sesiapa saja yg memiliki kemampuan utk melindungi diri kita. Namun manusia manalah yg akan sentiasa setia, dekat dgn kita. Manusia mana yg memiliki seluruh kemampuan utk menjaga kita. Hanyalah dia sebaik-baik Pelindung kita, Al-Khalik.

“Hai org-org yg beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah bersama org-org yg sabar.” (al-Baqarah:153)

Ya, kita mmg kena banyak bersabar kerana Allah sememangnya bersama org yg bersabar. Jiwa rapuh mane yg tak ingin bersama Allah,kan. Oleh itu, memanglah hamba ini kena banyak bersabar dan tetap dlm keadaan kesabaran, terutama saat menghadapi kesukaran.

"الصبر من الايمان"

Rasulullah pernah mengatakan:

“… barang siapa yg menyabarkan diri (berusaha utk sabar), maka Allah akan menjadikannya seorang yg sabar…” (Riwayat Bukhari)


Diriku tengah berlatih. Semoga dgn usaha ini sifat sabar akan menjadi kebiasaan . Aamiin!



p/s: Tengah nak cari tahu Kisah Nabi Yusuf. Seorang ukhti mohon pencerahan utknya. Allah, mudahkanlah urusanku.

Maaf dan Pujian.


فى الاعتذار والمدح

أنبئت أن أبا قابوس أو عدنى # ولا قرار على زأر من الأسد
فما الفرات اذا هب الرياح له # ترمى أواذيه العبرين بالزبد
يمده كل واد مترع لجب # فيه ركام من الينبوت والخضد
يظل من خوفه الملاح معتصما # بالخيزرانة بعد الأين و النجد
يوما بأجود منه سيب نافلة  # ولا يحول عطاء اليوم دون غد
هذا الثناء فان تسمع به حسنا # فلم أعرض أبيت اللعن بالصفد
ها ان ذى غذرة الا تكن نفعت # فان صاحبها مشارك النكد

 Nusus pertama yg dipelajari tingkatan 4 dulu =)

Saya cerita sejarah hidup penyair dulu ye.

Penyairnya adalah An Nabighah Az Zibyani atau dikenali juga sebagai Zaid Bin Amru. Beliau membesar dalam kalangan Bani Zibyan. Beliau minat bersyair kemudian mendampingi raja-raja Hirah. Beliau memuji Ghasasanah di Syam (Syria). Kedudukan beliau yg tinggi membantunya menjadi hakim dalam kalangan penyair di pasar Ukkaz.

Ohya,
Maksud syair tu apa kan?

Kalau nak di translate satu-satu memang tak ingat dah.

Jadi saya ceritakanlah apa yg diceritakan pd setiap rangkap ye =)

Bismillahi.

Rangkap 1: An Nabighah Az Zibyan memberitahu bahawa An Nu’man B. Al Munzir (Abu Qabus) mengancam nyawanya, sedangkan dia tidak mampu menahan ancaman itu,ancaman yg menyerupakan dengan ngauman singa baginya.

Rangkap 2: Tidak ada sesuatu kelebihan pd sungai Furat itu jika angin tidak bertiup padanya dan tidak melontar ombak-ombaknya membadai tepian dgn buih-buih.

Rangkap 3: Sungai Furat itu mengalir airnya pd setiap lembah dipenuhi dgn seruan deruan air.Di dalamnya ada longgokan pohon candu dan dahan-dahan pokok yg patah atau tumbuh-tumbuhan.

Rangkap 4: Dalam keadaan tu nakhoda yg mahir pun rasa takut dgn ombak Sungai Furat lalu ia berpegang pd kemudi perahu setelah kepenatan dan berpeluh.

Rangkap 5: Gambaran Sungai Furat tidak boleh disamakan dgn sifat pemarah Nu’man ketika memberi sesuatu pemberian, maka tidak ada halangan bagi beliau utk memberi pd esoknya.

Rangkap 6: Inilah sekalung pujian penyair kpd Abu Qabus. Dan ketika beliau memuji Abu Qabus dgn sifat murah hati bukanlah beliau ingin menadahkan pemberian.

Rangkap 7: Inilah mohon maaf yg penyair persembahkan seandainya ia tidak dapat menghilang kemurkaan Abu Qabus maka sesungguhnya penyair akan di dorong malang.


النابغة الذبيانى

#Salam Sayyidul Ayyam.

Rabu, 1 Januari 2014

Happy New Year 2014 Everybody!

Salamullahi alaikum warahmatuhu wabarakatuhu ala sohibul a’lam.

Semalam dah tamatlah 365 mukasurat kisah hidupku sepanjang 2013.

Macam-macam nikmat dan ujian.



Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Terima Kasih Pemberi nikmat.

YaAllah, Engkau Tuhanku
tiada tuhan melainkan Engkau.
Engkau cinta agungku
Nabi Muhammad pesuruhMu.
YaAllah, Engkaulah pelindungku
Engkaulah sumber rezekiku
Cintaku haraplah dibalas
Jgn biarkan aku tanpa pimpinan.

Sepanjang disekolah dulu aku sibuk mengejar tanggungjawab itu dan ini. Sanggup tak cukup tidur, makan dan rehat. 

Namun ia tetap memberi pengalaman. Seronok!

 Kali ini, tahun ini aku sekali lagi ingin mengejar tanggungjawab baru. Sedikit berbeza barangkali. Tanggungjawab kali ini utk berlumba-lumba memenuhi kekosong ilmu agama didada. 

Dan insyaAllah akanku kongsi bersama dia, dia dan dia.

Semoga Allah permudahkan semua usaha dan urusanku.. aamiin!

Ya Rasulullah salamun alaik.

org kata tahun baru azam baru =) Jom tajdid niat, tajdid azam jgk. ^^

Selamat Datang 2014 =)


Qabla antahi qalami

Mohon maaf zahir dan batin semua org =)

Diri ku ini teralu banyak dosa.

Terima kasih utk segala bentuk kebaikan yg pernah diberikan. 

Semoga Allah memberi ganjaran yg lebih baik.

Sollu a’la nabi.. Wassalam